Bahaya yang Mengintai Jika Konsumsi Protein Berlebih



Minggu, 05 September 2021 - 13:06:38 WIB



Ilustrasi
Ilustrasi

Jakarta - Sebenarnya, tak ada makanan yang secara tegas dilarang dalam diet tinggi protein. Akan tetapi, dianjurkan untuk makan lebih banyak protein tanpa lemak dan lebih sedikit karbohidrat olahan, gula, serta lemak.

Secara keseluruhan, asupan protein yang lebih tinggi bermanfaat bagi kesehatan, terutama untuk menjaga massa otot dan menurunkan berat badan. Terlalu banyak mengonsumsi protein adalah pilihan yang tak baik. Terutama bagi mereka yang memiliki riwayat penyakit kronis.

Protein adalah molekul yang paling serbaguna untuk tubuh manusia dan merupakan kunci untuk hampir semua proses biologis. Secara umum, diet tinggi protein merekomendasikan seseorang untuk mengonsumsi protein melebihi 20 persen dari total kalori.

Sebenarnya, tak ada makanan yang secara tegas dilarang dalam diet tinggi protein. Akan tetapi, dianjurkan untuk makan lebih banyak protein tanpa lemak dan lebih sedikit karbohidrat olahan, gula, serta lemak. Secara keseluruhan, asupan protein yang lebih tinggi bermanfaat bagi kesehatan, terutama untuk menjaga massa otot dan menurunkan berat badan.

Terlalu banyak mengonsumsi protein adalah pilihan yang tak baik. Terutama bagi mereka yang memiliki riwayat penyakit kronis. Tubuh akan mengubah kelebihan protein menjadi glukosa untuk digunakan sebagai energi. Hal itu dapat menyebabkan lonjakan kadar gula darah pada penderita diabetes.

Ketahui dampak berikut yang akan terjadi apabila terlalu banyak mengonsumsi protein.

Bau mulut

Melansir laman Dmarge, mengonsumsi protein dalam jumlah tinggi yang disertai lebih sedikit karbohidrat berpotensi membuat tubuh dalam keadaan ketosis. Hal ini dapat menyebabkan bau mulut. Bau mulut ini dapat diatasi dengan cara mengurangi asupan protein, mengingkatkan asupan air, gosok gigi lebih sering, atau kunyah permen karet.

Nyeri sen

Para peneliti menemukan bahwa diet tinggi protein yang kaya daging merah dapat meningkatkan kadar asam urat dalam darah. Lebih lanjut, dapat membentuk kristal yang menyakitkan persendian dan meningkatkan risiko asam urat.

Dehidra

Tubuh membutuhkan air untuk memecah protein. Artinya, konsumsi protein yang berlebih akan membuat Anda merasa cepat haus. Ginjal—organ yang bertugas memecah protein—akan menarik air dari tempat lain di tubuh untuk mengimbangi protein ekstra. Dehidrasi dapat diatasi dengan cara meningkatkan asupan air, atau makan lebih sedikit protein.

Sakit kepala

Sakit kepala juga dapat muncul apabila terlalu banyak mengonsumsi protein.

Sembel.

Efek samping lain dari makan lebih banyak protein dan lebih sedikit karbohidrat adalah kecenderungan berkurangnya jumlah serat yang dikonsumsi. Laman SimpleMost dan Healthline menuliskan bahwa Kekurangan serat menyebabkan masalah usus seperti sembelit dan kembung.

Merasa Letih

Meskipun benar bahwa protein membantu membuat kenyang lebih lama daripada karbohidrat, namun makan terlalu banyak bisa membuat timbangan bergerak jauh ke arah kanan.

Karbohidrat sangat mudah dicerna. Akan tetapi, protein lebih sulit dicerna. Apabila berlebihan, proses gluconeogenesis untuk memecah protein dapat menyebabkan fluktuasi kadar kortisol. Akibatnya, tubuh akan merasa lebih lelah.

Demikian bahaya yang mengintai jika tubuh Anda kelebihan protein. Tetap konsumsi seluruh kebutuhan nutrisi sesuai dengan kadar yang direkomendasikan.(sumber.tempo.co)



Artikel Rekomendasi