Reses DPR RI, SAH Tampung Aspirasi Silahturahmi Dan Berbagi Dengan Masyarakat Jambi



Sabtu, 14 Mei 2022 - 10:30:38 WIB



JAMBERITA.COM- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Fraksi Partai Gerindra dari Daerah Pemilihan (Dapil) Provinsi Jambi Dr. Ir. H. A.R. Sutan Adil Hendra, MM  gencar menampung aspirasi masyarakat melalui reses. 

Dalam reses yang dilaksanakan tanggal 8 - 16 Mei 2022 ini, Anggota Fraksi Partai Gerindra DPR RI ini tetap menerima aspirasi dari masyarakat. Salah satu aspirasi yang cukup dominan disampaikan masyarakat adalah masalah layanan kesehatan di puskesmas dan BPJS kesehatan.

Hal ini seperti disampaikan Rofik yang mengatakan kini selain iuran naik memberatkan masyarakat, BPJS hanya melayani penyakit - penyakit tertentu.

Selain itu masalah Subsidi Bantuan Upah (BSU) untuk para pekerja menjadi salah satu aspirasi yang banyak disampaikan masyarakat.

Bapak Beasiswa Jambi ini sendiri mengaku akan terus bersilaturahmi dengan berbagai kalangan masyarakat untuk mendengarkan dan menangkap semua aspirasinya.

"Silaturahmi ini dalam rangka reses, targetnya mendengarkan aspirasi mereka (masyarakat), silahturahmi dan berbagi," ujarnya usai bersilaturahmi dengan ulama dan santri di kediaman pribadinya (13/5) kemarin. 

Aspirasi yang ditangkap, kata SAH kebanyakan masalah kesejahteraan mereka yang perlu diperhatikan oleh pemerintah. Pasalnya mereka bertugas membina umat, namun tidak sempat berpikir ekonomi.

"Kalau memungkinkan dikasih pemberdayaan ekonomi pasti dilakukan, kalau pun tidak tentu diberi support secara anggaran dan lain-lain oleh pemerintah," paparnya.

Selain itu, terkait dengan ketenagakerjaan, aspirasi yang disampaikan berupa masalah keumatan terkait peraturan karyawan kerja, sekolah, karyawan pabrik, jenis kelamin, pemberdayaan ekonomi dan lainnya.

"Tapi ada catatan juga, catatan saya yang terekam yakni perhatian guru masjid karena selama ini guru masjid kurang ada perhatian," terangnya.

Dikatakannya, sementara catatan aspirasi untuk ke pusat relatif tidak ada yang signifikan, kendati demikian hal itu akan disampaikan. Seperti BSU untuk pekerja  informal yang belum ada, supaya DPR RI menggiring bagaimana pemerintah pusat juga memperhatikan pekaerja informal agar ada dana BSU - nya.

"Semua aspirasi dan temuan di lapangan serta harapan masyarakat ketika reses, semua kita rangkum untuk kita sampaikan," tandasnya.(*)





Artikel Rekomendasi