BPC HIPMI Muaro jambi- HMI Cabang Jambi Berkolaborasi Dorong Indonesia Menuju Smart Digital



Kamis, 11 November 2021 - 18:57:28 WIB



JAMBERITA.COM- BPC HIPMI Muaro Jambi dan HMI Cabang Jambi menggelar Seminar dan Talk Show Indig Fest Di Aula BPSDM Provinsi Jambi. Kamis, (11/11/2021).

Hadir sebagai keynote speaker, Rektor Universitas jambi Prof.Drs.H.Sutrisno,M.S, Ph.D), dari Diskominfo Provinsi Jambi,Yoga julestama, CEO PTBrito Multi Tekhnologi, Fadhillah Hasrul, Bendum BPD HIPMI Jambi.

Digital kuat Indonesia kuat menjadikan teknologi secara fundamental akan mengubah bahkan telah mengubah cara kita hidup, cara kita bekerja, dan cara kita berhubungan satu sama lain baik dalam skala cakupan, dan kerumitannya.

Transformasi yang kita alami saat ini tidak seperti yang dialami manusia seperti pada revolusi industri sebelumnya.

Jika revolusi industri pertama membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mengubah tatanan kehidupan masyarakat, maka revolusi industri 4.0 yang berasaskan digitalisasi hanya membutuhkan waktu kurang dari satu dekade untuk melakukanya.

Peradaban digital dalam kesemua aspek bidang kehidupan pada Era Revolusi Industri 4.0 memerlukan koridor yang memastikan terpenuhinya hak dan kewajiban masyarakat secara luas serta terjaganya kepentingan umum.

Harmonisasi hukum dan teknologi sangat dibutuhkan dalam rangka terus berupaya mengantisipasi dampak dari Revolusi Industri 4.0 terutama dengan telah lahirnya peradaban digital ekonomi yang serba otomatisasi dan pengaruhnya pada aspek ketenagakerjaan tentu membutuhkan pendekatan legislasi, regulasi, dan yang seimbang sebagai proteksi pengaruh yang di timbulkan.

Antitesis teknologi terhadap pengurangan tenaga kerja juga masih menjadi perdebatan hangat di kalangan industri, tidak dapat dipungkiri bahwa digitalisasi dengan berbagai macam perangkat di dalamnya juga berperan serta membentuk industri dan jenis pekerjaan baru.

Industri 4.0 bukan hanya memerlukan tenaga kerja yang cakap secara teori namun juga praktikal karena kedepannya, jenis pekerjaan yang ada lebih mengedepankan keahlian sosial dan kreatif, kemampuan memecahkan permasalahan yang kompleks, serta kalibrasi dengan mesin digital, big data analisis, bahkan augmented reality.(*)





Artikel Rekomendasi